Jadwal Sholat

jadwal-sholat

Diskon Domain

Hosting Unlimited Indonesia

Search

Selasa, 09 Januari 2018

Ericsson Parameter Optimization

Oke biar tidak hilang lagi, berikut adalah parameter penting optimization pada vendor Ericsson yang bersumber dari telecomsource.

System Configuration
primaryCpichPower: Parameter that controls the power level of the Primary CPICH.
maximumTransmissionPower: Parameter that can be used to limit the total DL power in a cell to a value lower than DL power capability of the RBS.
maxTxPowerUl: Used in UE functions for cell selection/ re-selection in idle mode and connected mode and also used by UTRAN to control the maximum transmitted power level a UE can use.

Capacity Management
compModeAdm: Absolute admission limit for the number of radio links in compressed mode in a cell.
dlCodeAdm: Parameter that defines in percentage the absolute admission limit for DL code usage
pwrAdm: Parameter that defines in percentage the absolute admission limit for DL power utilization.
sf8Adm: Defines the absolute admission limit for the number of RLs with SF=8 (PS384) in DL.
sf16Adm: Defines the absolute admission limit for the number of RLs with SF=16 (PS128 RAB) in DL.
sf32Adm: Defines the absolute admission limit for the number of RLs with SF=32 (PS64) in DL.
sf4AdmUl: Absolute admission limit for the number of RLs with SF=4 in UL (PS384/HS)
sf8AdmUl: Defines the absolute admission limit for the number of RLs with SF=8 in UL.
sf16AdmUL: Parameter that defines absolute admission limit for the number of RLs with SF=16 in UL.

Directed Retry
loadSharingDirectedRetryEnabled: An RNC-wide flag for turning on the feature.
directedRetryTarget: UA cell specific parameter that specifies the Directed Retry target in terms of a cell reference to an external GSM cell.
loadSharingGSMThreshold: A cell specific parameter that specifies the load sharing threshold below which Directed Retry to GSM is suppressed.
loadSharingGSMFraction: A cell specific parameter that specifies the fraction of qualified speech calls to be diverted to GSM.

Handover

maxActiveSet: Maximum number of cells allowed in the Active Set.
IndividualOffset: Offset value which can be assigned to each cell. It is added to the measurement quantity before the UE evaluates whether or not an event has occurred. It can either be positive or negative value.
measQuantity1: Defines the measurement quantity for intra-frequency reporting evaluation. Default is EcNo.
hsQualityEstimate: Indicates whether Ec/No or RSCP should be used for indicating "best cell" for HS-DSCH Cell Change. Default is RSCP.
reportingRange1a: Relative threshold referred to the CPICH of the best cell in the Active Set used as evaluation criteria for event 1a (a primary CPICH enters the reporting range).
reportingRange1b: Relative threshold referred to CPICH of the best cell in the Active Set used as evaluation criteria for event 1b (a primary CPICH leaves the reporting range).
reportingInterval1a: Time between periodic reports at event-triggered periodic reporting for event 1a
timeToTrigger1a: If event 1a condition is fulfilled during at least a time greater than or equal to timeToTrigger1a milliseconds, then event 1a occurs.
timeToTrigger2dEcno: If event 2d condition is fulfilled during at least a time greater than or equal to timeToTrigger2dEcno milliseconds, then event 2d occurs

HSDPA/EUL
numHsPdschCodes: Parameter that defines the number of codes allocated in a call only for HS-PDSCH (SF 16).
maxNumHsPdschCodes: Defines the maximum number of HS-PDSCH codes that may be allocated in a cell.
hsdpaUsersAdm: Cell parameter that defines the admission limit for the number of users assigned to the HS-DSCH. Applicable to admission requests related to RAB setup of an HSDPA service.
maxNumHsdpaUsers: Limits the maximum allowed number of simultaneous HSDPA users per cell that can be served.
eulServingCellUsersAdm: Defines the admission limit for the number of EUL users having the cell as serving cell.
eulNonServingCellUsersAdm: Cell parameter that defines the admission limit foe the number of EUL users having the cell as non-serving cell.
hsdschInactivityTimer: Time during which throughput has to be low in order to trigger a down-switch (dedicated to common state) for a UE in state DCH/HS or in state EUL/HS.

IRAT

usedFreqThresh2dRscp: Threshold for event 2d (the estimated quality of the currently used WCDMA RAN frequency is below a certain threshold) based on RSCP measurements.
usedFreqThresh2dEcno: Threshold for event 2d (the estimated quality of the currently used WCDMA RAN frequency is below a certain threshold) based on EcNo measurements..
gsmThresh3a: Threshold for event 3a (the estimated quality of the currently used WCDMA RAN frequency is below a certain threshold and the estimated quality of the GSM system is above a certain threshold) for GSM.
gsmPropRepeatInterval: Minimum time interval between proposals of the same GSM cell for handover based on the same measurement report.
gsmAmountPropRepeat: Maximum number of repeated proposals (not including the first proposal) of GSM cells for handover based on the same measurement report.

Idle Mode (Selection/ Reselection)
qQualMin: Minimum required quality level in the cell measured in the UE.
qRxLevMin: Parameter that indicates the min. required signal strength in the cell
qualMeasQuantity: Used for decision as to whether the 3G ranking for cell selection and reselection is based on EcNo or RSCP. Default is EcNo.
qHyst1: Hysteresis values used for serving cell, when ranking is based on CPICH RSCP
qHyst2: Hysteresis values used for serving cell, when ranking is based on CPICH EcNo
qOffset1sn: Signal strength offset b/w source and target cell for cell ranking based on CPICH RSCP.
qOffset2sn: Signal offset between serving cell and neighbor cell, based on CPICH EcNo.
sIntraSearch: Decision on when intra-freq. measurements should be performed. Following criteria is used:
sIntraSearch ≥ qQualmeas - qQualMin (where qQualmeas is the value measured by UE )
sInterSearch: Parameter is used to make decision to start inter-freq. measurements.
sInterSearch ≥ qQualmeas - qQualMin (where qQualmeas is the value measured by UE )
sRatSearch: Decision on when GSM measurement should be performed in relation to qQualMin.
sRatSearch ≥ qQualMeas – qQualMin (where qQualmeas is the value measured by UE )
sHcsRatSearch: Decision on when GSM measurement should be performed in relation to qRxLevMin.
sHcsRatSearch ≥ qRxLevMeas – qRxLevMin (where qRxLevMeas is the value measured by UE)


Semoga bermanfaat untuk anda..

Jumat, 05 Januari 2018

Sesuatu yang Spesial Untuk Anda

Pertengahan Januari...

Ada apa di pertengahan Januari 2018?

Nantikan pengumumannya ya,

yang pasti semoga bermanfaat untuk anda semua pembaca setia blog ini..

dapat ilmu? ...Insya Allah dapat

nambah penghasilan tambahan? ...Insya Allah juga dapat


on going preparation...

so, Keep Reading ya 

*note: diundur hingga waktu yang belum ditentukan







Sabtu, 16 Desember 2017

Mahir Tools Ini Anda Pantas Dibayar Mahal (2)

Ini adalah lanjutan tentang how to use Actix postingan di https://telecommunicationforall.blogspot.co.id/2017/10/mahir-tools-ini-anda-pantas-dibayar.html
, yang digunakan adalah versi standar Analyzer Classic.
Tool ini biasa saya dan teman-teman gunakan untuk mengolah data log drive test agar dapat dianalisis, dikonversi ke map info, maupun google earth, membaca layer 3 messages, dan lain-lain.

1. Open Actix


2. Klik kanan pada Loaded Data Files dan select Open Logfile


3. Select logfile nmf yang ingin dilihat.

4. Proses load logfiles

5. Combine all logfiles dengan menggunakan superstream



6. Atur logfile mana saja yang ingin digabungkan, dan atur penamaan setelah nantinya digabung.
Anda juga dapat mencentang kotak di logfile tertentu agar tidak capek-capek klik dengan fitur Matching.


7. Setelah superstream selesai, anda dapat melihat hasil combine tersebut di bagian Loaded Data Files
 8. Dropdown bagian superstream tersebut untuk melihat isinya


9. Isi dari tiap log file yang sudah kita load tadi ada banyak data seperti Event-event yang terjadi saat drive test , di bagian serving cell parameters ada kita bisa melihat frekuensi apa saja yang serving saat drive test, bandwidth yang digunakan 


10. Contoh jika ingin menampilkan plot RSRP kita tinggal klik kanan di bagian LTE_UE_RSRP dan display on map. Display on table untuk melihat data berupa baris dan kolom (dapat dikonvert ke excel juga,dan dapat ditambahkan dengan data lainnya seperti SINR, MCS, BLER,dll tinggal drag saja ke table tersebut.

 11. Pengaturan Layer dan untuk export ke bentuk map info .tab atau google earth .kml




 ...bersambung









Senin, 27 November 2017

Join Kulgram Ilmu Planning dan Optim

Hai kawan semua yang membaca postingan ini,
Ada kulgram gratis lho bagi teman-teman yang ingin mempelajari ilmu planning dan optim telekomunikasi. Kita mungkin suka lupa dan ada kesulitan / kasus pada pekerjaan sehari-hari, siapa tahu dengan adanya sarana di telegram ini kita dapat saling membantu dan berbagi pengetahuan.

Jika ada yang belum install telegram,silahkan diinstal dulu di app store seperti biasa, kemudian join di link di bawah ini

Join link kulgram di sini : https://t.me/NPOtelekom

Jika sudah join mohon bantuannya untuk vote topik di sana, dan silahkan share link di atas tadi kepada teman-teman anda agar juga mendapat manfaatnya. Monggo jangan disimpan sendiri, dan berbagilah. Kita tidak boleh kalah oleh kekompakan engineer asing yang berada di seluruh dunia karena mereka memang kompak untuk mengajak dan meng-endorse rekan-rekannya juga turut menjadi pintar dan sukses.

Saya rasa engineer Telko Indonesia pun banyak yang pintar, namun masih sedikit yang mau berbagi kepada junior-juniornya. Jika teman-teman ingin berkontribusi di kulgram ini, silahkan kontak saya agar dijadikan salah satu admin yang dapat mengisi materi. Bagi yang mempunyai case di pekerjaan dan belum dibahas di sana ataupun segala masukan baru silahkan dikomen saja di sini.

Terima kasih atas perhatian teman-teman,
Salam kompak

Jumat, 24 November 2017

Cara Menentukan Besaran Tilt Antena BTS

Berapa besar tilt antena yang anda berikan akan mempengaruhi coverage dari suatu site di jaringan, kali ini kita akan bahas bagaimana sih cara menentukan besaran tilt antena atau merencanakan planning tilting yang baik untuk mendapatkan coverage yang overlapnya pas dalam proses optim physical layer.
Sebelumnya jika teman-teman yang membaca postingan ini mempunyai cara lain silahkan komen di kolom komentar ya..

Ini cara saya menentukan berapa perubahan tilt antena yang dilakukan untuk optimasi berdasarkan hasil drive test ataupun KPI statistik. Dibagi menjadi 2 cara yaitu cara simpel/mudah dan kedua adalah cara detail.
Baik dari kedua cara itu harus diperhatikan faktor penting yaitu data tinggi antena dan actual tilt saat itu. Seperti yang kita ketahui ada 2 jenis tilt : mechanical tilt (MT) dan electrical tilt (ET)
Ubah MT berarti anda mengubah tidak hanya main lobe namun juga side lobe dan back lobe, jadi hati-hati mempertimbangkannya, selain itu mengubah MT juga membutuhkan effort yang tidak sedikit plus waktu yang lama karena izin masuk site, rigger, dll.
Sedangkan ET, yang sering dipilih oleh kebanyakan engineer optim karena sebagian besar antena sudah dipasang remote electrical tilt (RET) sehingga bisa dilakukan cepat dari manapun dan kapanpun dengan melakukan CR (change request) ataupun remote access langsung ke BTS/Enode B-nya.
Jadi yang akan kita bahas kali ini adalah untuk ET saja ya, namun konsepnya sama dengan MT. Perbedaannya MT merubah side lobe & back lobe sedangkan ET tidak.
MT perubahan coveragenya drastis sedangkan ET perlahan.

Ok berikut caranya..
Cara mudah : stepnya
1. Lihat data tinggi antena
2. Lihat PCI plot di 4G atau SC di 3G atau BCCH di 2G
3. Lihat RSRP di 4G atau Rxlev di 2G atau RSCP di 3G
4. Tampilkan data plot drivetestnya di google earth dan fokus ke badspotnya.
5. Tentukan di area badspot tersebut site cell mana yang seharusnya serving, ini bisa anda lihat dari posisi antena site , pci plot, coverage best server prediction, saya lebih memilih melihat melalui best server prediction karena cukup mewakili.
6. Jika sudah tau, maka dari google earth kita lihat kontur antara titik site dengan titik badspot. Jika RSRP tinggi, konturnya datar maka dapat anda downtilt +2 dari actual (contoh before ET=4, after ET=6). Semakin tinggi antena maka semakin besar pula downtiltnya.
Jika RSRP rendah, konturnya menanjak maka dapat anda uptilt +2 atau nilai lainnya bergantung pada tinggi antena dan jarak site dengan badspot.
Jika RSRP rendah/tinggi dan konturnya menurun maka sebaiknya anda downtilt untuk penetrasi yang lebih baik pada site tersebut.
Jika RSRP lemah, tinggi antenanya rendah(misal di bawah 20m) , dan spot berjarak lebih dari 200 meter,maka sebaiknya anda uptilt.

Cara detail : step awalnya adalah seperti pada cara mudah namun untuk besaran nilainya berapa, kita verifikasi melalui prediction di planning tool ataupun simulasikan di postingan sebelumnya berikut ini --> http://telecommunicationforall.blogspot.co.id/2016/07/online-coverage-simulation.html
Surrounding sites juga harus diperhatikan jadi tidak hanya site yang ingin dibuat dominan saja. Lalu bagaimana jika kita ingin perubahan di banyak site? jawabnya adalah dengan fitur Automatic Cell Planner yang terdapat pada planning tools seperti Atoll, MCP, Unet, Netact. Nah kalau sudah main planning tools banyak banget yang kudu diperhatikan agar simulasinya akurat sesuai di lapangan. Data tersebut adalah : resolution maps yang digunakan,clutter map, clutter loss, database site (tinggi antena, tipe antena, tilting antena,koordinat,power), model tuning untuk pathloss prediction termasuk feeder lossnya juga jika belum feeder less.
Selain itu, nilai TA (timing advance) di statistik bisa kita kombinasikan dengan data drive test untuk penentuan apakah site ini overshoot atau overtilt. Jika overshoot maka sudah jelas kita lakukan downtilting pada site yang mengovershoot tersebut. Setelah dapat nilai tiltingnya berapa pada site-site itu, maka input kembali ke planning tools dan simulasikan apakah ada improvement setelah dilakukan perubahan tilt.

Sebenarnya masih banyak cara untuk meng-improve-kan badspot seperti permainan power, dan parameter lainnya, namun cara tilting ini adalah yg paling pertama diperhatikan terlebih dahulu. Jika pyhsical layer optimization sudah baik, maka dapat anda lihat hasil drive testnya pun juga baik (dalam keadaan network normal ya ini, maksudnya jika site tidak ada yang mati, jika tidak ada kasus fiber cut, dan transmisi). Barulah setelah semua pyhsical layer optimization ini sudah maksimal, maka kita lanjutkan analisis ke parameter radionya.

Jadi masih bingung mau uptilt atau downtilt?
Pilih cara mudah atau detail? hehe
semoga membantu ya

Kamis, 23 November 2017

Lowongan DT Engineer Jawa Barat

Halo kawans, ada lowongan yang sedang mencari DT engineer tuh di area Jawa Barat.

semoga rezeki,
link apply 

Drive Test Engineer - Jawa Barat

Company NamePT. ZMG Telekomunikasi Servise Indonesia  Company LocationBandung, ID

Job description

Company Description: ZMG Telekomunikasi Servise Indonesia the leading professional firm known as ZMG since 2008 in Jakarta, which oriented business in Engineering and Construction of a global cellular mobile communication system. Due to its rapid growth, ZMG Indonesia had been existing business area in Indonesia. ZMG Indonesia focus on capacity development, especially in improving skilled, competent and management for staff. experienced engineers and staffs up to 200 and keep growing up Job Description:
  • Collect data in the field
  • Prepared Logfile after Drive test before to be a report
  • Make logfile to be a report after Dive test
  • Help to merge logfile after Drive test
  • Analyze DT Report
  • Selasa, 14 November 2017

    Trend Marketing Dunia Telco dan Cyber di 2017 by Onno W Purbo

    Ada yang menarik dari tulisan salah satu pakar IT Indonesia Onno W Purbo mengenai tren telekomunikasi di tahun 2017-2018, mari teman-teman simak berikut ini, kira-kira apa ya dampaknya ke kita sebagai engineer telekomunikasi? apakah tahun 2018 project telko tetap lesu seperti sekarang ini, atau bisa meningkat? apakah kita yang kontrak sana kontrak sini tetap dapat mengais rezeki di bidang ini dalam jangka panjang?

    --------------------------------------------------------------------
    Menjelang akhir tahun, tampaknya dunia perdukunan semakin di minati. Banyak orang menanyakan prediksi2 akan apa yang mungkin terjadi di tahun2 mendatang, khususnya tahun 2019 dimana akan terjadi pergantian pimpinan di Republik Indonesia. Salah satu topik yang sempat ditanyakan kepada saya adalah tentang strategi marketing khususnya untuk perusahaan Telco / Jasa Telekomunikasi di tahun 2018 mendatang. Berikut adalah sedikit komentar saya terhadap pertanyaan yang di ajukan.

    Secara umum, bagaimana Anda melihat strategi marketing perusahaan-perusahaan telco & jasa telekomunikasi (ISP dll) di Indonesia di tahun 2017?


    Sebetulnya kalau kita mau mentargetkan segmen pasar di dunia cyber, segmen ini kebanyakan isinya anak2 muda, orangnya banyak lumayan terpelajar, maunya aneh2 akibatnya sangat segmented, fokus, masing2 ada spesialisasinya / personalized lah kira-kira.
    Teknik marketing yang sangat terspesialisasi, personalized ini masih jarang digunakan / diexploitasi secara maksimal oleh terutama para operator telekomunikasi. Kebanyakan teknik marketing yang di adopsi oleh perusahaan telekomunikasi adalah teknik marketing konvensional yang menyamaratakan semua pelanggan. Di samping itu, bentuk komunikasinya biasanya satu arah saja. Bukan diskusi / komunikasi dua arah. Pola2 ini biasanya akan membutuhkan biaya yang lumayan mahal.

    Tren-tren pemasaran apa saja yang menonjol di tahun 2017?

    Coba perhatikan cara pemasangan iklan di Google, Youtube, Facebook. Semua situs2 besar di Internet sebetulnya semua akan menggunakan teknik marketing yang sangat segmented, personalized dan customized.
    Customized disini adalah, pola pemasarannya di sesuaikan dengan apa yang kita sukai, apa yang kita lakukan. Pola apa yang kita sukai, apa yang kita lakukan sebetulnya cukup mudah di ketahui dari apa yang kita "search" di Google, apa yang posting di "Facebook", apa yang kita cari di "Bukalapak".
    Tidak heran kalau pola marketing yang sangat customized, dan targeted digunakan oleh banyak market place online, seperti bukalapak, tokopedia dll.

    Terkait adopsi teknologi digital, apakah teknologi sudah digunakan secara maksimal oleh perusahaan-perusahaan telco & jasa Internet di Indonesia?


    Khususnya untuk perusahaan telekomunikasi kayanya kebanyakan masih belum menggunakan pola yang segmented & customized. Kebanyakan perusahaan telekomunikasi bahkan KEMKOMINFO-nya pun masih sangat konvensional dalam memberitahukan ke pelanggan / masyarakat.
    Berbeda dengan market place yang ada di atas Internet, seperti Bukalapak, Tokopedia dll. Mereka rata-rata sudah sangat menguasai pola2 yang lebih baik.

    Bagaimana Anda melihat peluang perusahaan-perusahaan telco di Indonesia untuk lebih tumbuh dan berkembang di tahun 2018?

    Hehehe ... perusahaan telekomunikasi itu uangnya banyak. Apalagi pasar Internet Indonesia baru 20%-an yang di garap, masih ada banyak peluang untuk menggarap lebuh besar lagi.
    Dengan banyak uangnya perusahaan telekomunikasi di tambah pasar yang masih luas, perusahaan telco maupun KEMKOMINFO-nya tidak heran kalau tidak terlalu peduli pola marketing yang segmented yang perlu berfikir lebih dalam, karena dengan apa adanya pasti akan berkembang terus.
    Hal ini akan berubah drastis, kalau pasar / industri telekomunikasi tidak lagi di "monopoly" oleh segelintir operator. Bayangkan kalau semua orang bisa membuat Internet sendiri, dengan kompetisi yang sangat dahsyat, di jamin bahwa perusahaan telekomunikasi kita akan dengan terpaksa menggunakan pola2 marketing yang lebih baik dari yang sekarang digunakan.

    Bagaimana daya beli konsumen, apakah daya beli konsumen Indonesia makin membaik atau makin turun di tahun 2018?


    Ah gak juga ... Daya beli masyarakat tetap bagus. cuma beli-nya bukan ke gerai konvensional tapi beli ke toko2 / market place online dll :) ..
    Jujur, saya / istri & keluarga sekarang ini lebih banyak banyak beli ke bukalapak, tokopedia, Q10, ebay, dll. Sudah jarang beli barang ke Glodok / Mall.
    Ke mall lebih banyak buat cari makan & kumpul keluarga saja :) ..

    Tahun depan merupakan tahun politik, apakah kondisi tersebut akan membuat segmen menengah atas lebih berhati-hati atau menahan diri untuk spending?

    Untuk mereka yang mencari nafkah dengan proyek2 ke pemerintah memang harus nahan diri.
    Untuk mereka yang memperoleh rejeki-nya dari masyarakat langsung rasanya sih tidak terlalu berhati2, relatif aman2 saja. Apalagi buat mereka yang rejeki-nya banyak dari luar negeri :) ...

    Menurut Anda, tren marketing seperti apa yang bakal muncul di tahun depan, terkait dengan makin masifnya pemanfaatan teknologi oleh perusahaan dan konsumen yang makin digitalize?


    Yang pasti,
    • Orang lebih banyak kerja dirumah dengan gadget, apalagi kalau Internet di rumah berkecepatan tinggi.
    • Orang lebih suka melihat yang dia suka saja. Konsekuensinya, pola komunikasinya tidak bisa massal akan tetapi harus menggunakan pola komunikasi dua arah, spesifik & segmented sekali.

    Apakah perusahaan/merek telco harus memiliki strategi khusus dalam menggarap segmen milenial?


    Kalau mau serius, ya sebetulnya perlu strategi khusus.
    Coba saja komunikasi ke anak2 & teman2 anak2 anda .. komunikasi dengan bahasa, media, budaya yang digunakan para milenial yang pasti tidak bisa memakai pola konvensional biasa.

    Bagaimana performa dan prediksi Anda untuk industri telco tahun depan?

    Ini pertanyaan yang biasanya di berikan ke para dukun :) ...
    Jujur sih, bangsa ini masih banyak yang butuh jasa operator telekomunikasi. Saat ini baru 22% bangsa ini yang menikmati akses Internet dengan baik, jadi masih lebar lah pasar untuk dapat rejeki bagi industri telco. Apalagi industri ini relatif agak "monopoly" jadi santai aja buat cari rejeki.
    Pertarungan sengit adanya di wilayah end user equipment seperti gadget dll ... walaupun ini kategori-nya receh Rp. 2-4 juta / gadget tapi lumayan buat cari duit kalau tahu tekniknya.

    Semoga bisa bermanfaat.

    Sabtu, 04 November 2017

    DT Amatir vs DT Profesional

    Apa bedanya menurut teman-teman DT amatir dengan DT profesional??
    Sekilas mungkin anda beranggapan bahwa lama kerja atau jam terbang dapat mempengaruhi seorang drive tester bisa disebut amatir ataupun pro.
    Mungkin juga ada yang beranggapan bahwa pekerjaan drive test itu hanya mengcollect data saja di lapangan...
    padahal peran Drive Tester sangatlah penting dalam proses acceptance performance dari suatu network. Lalu apa yang sebenarnya membedakan antara drive test yang pro dengan yang amatir?

    Bukanlah jam terbang, meskipun itu dapat mempengaruhi
    Bukanlah tools canggih yang ia miliki
    Bukanlah berapa banyak antena yang drive tester gunakan saat melakukan drive test
    Bukanlah versi berapa dari tems atau nemo yang ia gunakan......

    Melainkan

    A-T-T-I-T-U-D-E
    atau sikap ia dalam melakukan Drive test. Ada beberapa DTE (Drive Test Engineer) kita sebut saja demikian ya, yang pro dalam bekerja. Ia responsive kepada PLOnya, ia berinisiatif , ia mengambil rute sesuai jalur yang diberikan dan jika ada rute yang tak bisa dilalui,,maka ia segera mengambil foto dengan jelas dan langsung memberikan bersamaan dengan logfile yang dikirimkan tanpa diminta terlebih dahulu. Apalagi ada juga yang memberikan nama berbeda pada logfile jika ia rasa ada event yang membuat logfile tersebut menjadi useless seperti misalnya terdapat drop call atau handover failed...sangat informatif dan pro bukan?

    Namun juga ada DTE yang cuek, baginya yang terpenting ada logfiles yang dikirimkan tidak peduli apakah rutenya sudah komplit atau belum, tidak peduli apakah terdapat drop atau failed, bahkan tidak responsive kepada PLOnya. Mengambil foto seadanya tanpa keterangan di bagian mana terdapat blocking routes, dan lain sebagainya. nah itulah DTE yang amatir meskipun jam terbangnya lama.

    Jika anda ingin menjadi DTE yang pro dan hebat, maka ikutilah petunjuk sesuai yang diberikan dan berinisiatiflah. Janganlah curang ataupun malas untuk mengambil jalan. Taruhlah antena pada tempatnya, berikan attenuator jika memang diperintahkan, dan ambilah semua rute yg diberikan kecuali jika rute tersebut memang tidak masuk akal untuk dilewati dan fotolah. Jangan terlalu beralasan dengan argumen keliru seperti apakah sitenya sudah dioptim atau belum padahal hal itu tak terkait dengan radio. Kecuali jika jelas kondisi radio sekitar site buruk dan anda sulit misalnya melakukan call setup karena quality yang memang buruk, barulah anda bisa suggest ke PLOnya untuk dilakukan optimasi radio terlebih dahulu sebelum dilakukan drive test.

    Tetap semangat untuk drive test engineer Indonesia, mau belajar dan berubah bagi yang masih amatir, sehingga nilai anda naik dan itu adalah kepuasan serta keberuntungan bagi anda sendiri sebagai seorang DTE.





    Search Another

    Blog search